Dampak Konsekuensi Lingkungan dari Kebakaran Australia

Dampak Konsekuensi Lingkungan dari Kebakaran Australia

Kebakaran hutan di Australia adalah kisah tentang kehilangan, tragedi, dan momen-momen pengaturan rekor yang tidak pernah berakhir.

Api telah merenggut nyawa setidaknya 27 orang dan hewan yang tak terhitung jumlahnya dan menghancurkan 2.000 rumah — dan musim kebakaran masih ada 2 bulan lagi.

Bahkan ketika api terus berkobar, asap mulai mengosongkan dampak lingkungan yang tahan lama dari kobaran api.

Berikut daftar efek jangka pendek dan jangka panjangnya terhadap lingkungan

daftar efek jangka pendek dan jangka panjangnya terhadap lingkungan

1. Para ilmuwan mengkhawatirkan hilangnya keanekaragaman hayati segera di Australia

Api terbukti mematikan bagi satwa liar Australia.

Diperkirakan 1 miliar hewan telah terbunuh sejauh ini, menurut ilmuwan Chris Dickman di University of Sydney. Tetapi nomor ini tidak termasuk katak, invertebrata, atau kelelawar. Avertebrata, yang termasuk serangga, cacing tanah, siput, bisa sekarat oleh triliunan, menurut Science News.

Upaya bantuan baru saja dimulai setelah kebakaran di Pulau Kanguru, yang bentang alamnya disebut “apokaliptik” oleh Humane Society International. Organisasi itu mengatakan bahwa di bagian pulau yang paling parah, mereka menemukan satu koala hidup di antara ribuan bangkai koala, kanguru, walabi, dan burung, menurut The Guardian.

Banyak spesies menyebut Australia satu-satunya rumah mereka, membuat ancaman terhadap habitat mereka sangat mengkhawatirkan.
Kakatua hitam berkilau Pulau Kanguru pulih dari kepunahan yang hampir punah di Australia, naik dari sekitar 150 individu pada 1995 menjadi hampir 400 pada 2019. Namun api di Pulau Kanguru menghancurkan sebagian besar habitat burung dan sumber makanan tunggal, biji-bijian dari drooping yang ia kembangkan. -ek.

Spesies endemik cacing beludru juga dapat terancam. The New York Times melaporkan bahwa rumah mereka di salah satu taman nasional Australia sangat terpengaruh oleh kebakaran. Ahli ekologi Tanya Latty mengatakan kepada Times bahwa ia dapat menggunakan spesimen yang ia miliki di lab untuk memulai program penangkaran untuk menyelamatkan spesies. “Sebagai seorang ahli ekologi,” kata Latty, “adalah hal yang sangat tragis untuk menemukan diri Anda harus memikirkan, ‘Bagaimana jika spesies saya sekarang punah?'”

Sebuah tim ilmuwan mengatakan bahwa kebakaran telah mendorong setidaknya 20 spesies terancam mendekati kepunahan. Spesies yang terancam punah di Australia terkadang berjumlah ratusan, dan daerah yang jarang terbakar terbakar tahun ini.

Para peneliti beralih ke GoFundMe untuk membayar peralatan survei yang hilang dan biaya lainnya.

2. Puing-puing dari kebakaran dapat mengancam persediaan air

Sorak-sorai pecah di Sydney pekan lalu ketika hujan turun dengan ringan di ibu kota. Hujan dan suhu yang lebih dingin bisa membantu memadamkan api.

Tetapi terlalu banyak hujan, turun terlalu deras, dapat menyebabkan bencana bagi persediaan air Australia.

Abu, jelaga, dan vegetasi hangus dapat menyumbat aliran sungai, bendungan, dan pantai, yang menyebabkan mekarnya alga dan mengancam kualitas air.

Efeknya dapat dirasakan hingga satu dekade karena hutan membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk tumbuh kembali. “Mengingat parahnya kebakaran, hampir semuanya [dalam lanskap yang terbakar] hilang, jadi salah satu masalah besar adalah ketika kita mendapatkan beberapa hujan, banyak abu dan omong kosong itu, tidak ada yang akan menghentikannya mengalir di daerah tangkapan kami, ”kata ahli konservasi dan ekologi Ricky Spencer di Universitas Sydney Barat di New South Wales (NSW) kepada National Geographic. Efeknya dapat dirasakan hingga satu dekade karena hutan membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk tumbuh kembali.

Bendungan Warragamba di luar Sydney adalah satu alasan yang perlu dikhawatirkan: Bendungan itu memasok air untuk 3,7 juta orang, tetapi 80% -90% dari daerah tangkapan air telah terbakar, National Geographic melaporkan. Jika hujan lebat mengguyur hutan yang terbakar di daerah itu, semburan bahan jelaga dapat mencekik perairannya dan menyebabkan mekarnya cyanobacteria.

Meskipun kesehatan masyarakat tidak akan beresiko, mekar dapat mengubah air di Warragamba apak atau bersahaja dan memperburuk pasokan air rendah yang sudah kurang dari setengah kapasitas bendungan, menurut info dari situs https://www.maboswinvip.com/ . Melinda Pavey, menteri air, properti dan perumahan NSW, mengumumkan pada bulan Desember bahwa para pejabat akan mencoba untuk mencegat atau mengisolasi aliran jelaga menuju ke Warragamba dengan menggunakan boom dan tirai.